Sabtu, 20 April 2013

Korek Api Pipih Panjang Sunny



Korek Api Pipih Panjang Sunny
Korek api ini bentuknya pipih panjang dan berwarna.
Harga 1 (satu) korek Rp 10.000,- belum ongkir

Korek Api RRC


Korek RRC
Harga 1 korek Rp 20.000,-

Korek Api Pipih Panjang Fong Yuon


Korek Api Pipih Panjang Fong Yuon
Korek Api berwarna dengan bentuk panjang dan pipih.
Korek lama begini mulai sulit dicari seiring dengan munculnya korek api gas.
Harga satu korek Rp 10.000,-

Rabu, 10 April 2013

Kap Lampu Betet Atau Lampu Ayam Hijau, Made In Thailand




Kap lampu Betet atau lampu ayam.
Kap untuk lampu betet atau lampu ayam ini baru.
Dari negara mana diimport belum jelas.
Bisa jadi dari Thailand.
Warnanya hijau, dan agak berat karena tebal.
Harga Rp 600.000,- belum ongkir

Jumat, 05 April 2013

Dibawah Bendera Revolusi Jilid 1


Kondisi buku masih baik.



Lengkap dengan jaket bergambar berwarna. Kondisi jaket ada retakan sedikit


Lengkap dengan dus/ box


Bagian dalam masih baik


Dibawah Bendera Revolusi Jilid 1
Pengarang : Ir Soekarno
Cetakan ke 3 dan Ke 4 (stok 3 buku)
Tahun : 1964 dan 1965
Harga Rp 350.000,- belum termasuk ongkos kirim

Cetakan Kue Antik Kuningan




Cetakan Kue dari Kuningan.
Unik karena pakai kaki.
Sepertinya untuk mencetak kue bolu.
Penjualnya bilang ini cetakan kue Kukuran.
Barang lama yang antik.
Ukuran : panjang 9 cm
Harga 1 cetakan Rp 20.000,-

Stok : 15 buah
HABIS TERJUAL

Tempat Minyak Lampu Antik Hijau 2


Tempat minyak lampu antik warna hijau, stok no. 2
Diameter : 13 cm
Harga Rp 300.000,-
SUDAH TERJUAL

Tempat Minyak Hijau Motif (2) Untuk Lampu Antik


Tempat minyak (2) ini untuk lampu antik. Warnanya hijau. Permukaan gelasnya yang hijau tidak polos, melainkan bermotif garis-garis vertikal dan titik-titik.
Ukuran tinggi : 11,5 cm
Garis tengah : 11 cm
Harga Rp 325.000,- belum ongkir
SUDAH TERJUAL

Rabu, 03 April 2013

Singa Betina Dari Marunda


Singa Betina dari Marunda adalah film Indonesia tahun 1971 yang disutradarai oleh Ramelan dan dibintangi antara lain oleh Connie Sutedja dan WD Mochtar.

Dalam cerita-cerita rakyat Betawi kerap kali muncul jago-jago dari kaum perempuan. Mereka dengan gagah membela rakyat tertindas, menentang pemimpin yang zalim, dan menegakkan amar ma’ruf nahi munkar.

Salah satu pendekar silat wanita yang cukup dikenal adalah Mirah, yang memperoleh gelar ’singa betina dari Marunda’ berkat keberanian dan kelihaiannya main giksaw. Mirah, dalam terminologi gender, bukan seorang tokoh emansipasi namun seorang pejuang dalam arti sebenarnya.

Kampung Marunda, di tepi pantai yang pernah menjadi salah satu markas balatentara Islam Mataram ketika menyerang Batavia (1628-1629), sejak dulu memiliki banyak pejuang yang bergabung dengan Mataram melawan Kompeni. Bahkan, di sini terdapat Masjid Al-Alam, yang menurut cerita dibangun oleh pasukan Falatehan ketika mengusir Portugis dari Sunda Kalapa.

Ketika terjadi revolusi (perang kemerdekaan) melawan NICA (Netherlands Indies Civil Administration) yang datang ke Indonesia setelah proklamasi 17 Agustus 1945 dengan mendompleng Sekutu (Inggris), rakyat Marunda banyak menjadi korban dalam mempertahankan kemerdekaan.

Mirah, serta kawan-kawan wanitanya, ikut berjuang mempertahankan kemerdekaan. Karena keberaniannya inilah yang menyebabkan dia diberi gelar ’singa betina dari Marunda’. Memang tidak banyak diketahui cerita tentang Mirah. Dalam buku Beksi Maen Pukulan Khas Betawi, dua seniman Yahya Andi Saputra dan H Irwan Syafi’ie sedikit mengangkat tokoh wanita ini, disamping sejumlah pemain silat lainnya.

Di samping Mirah, ada lagi pejuang perempuan Betawi yang juga ahli ‘maen pukulan’. Dia adalah Nyi Mas Melati dari Tangerang. Di kota sebelah barat Jakarta ini, juga pada revolusi fisik (1945), dia tidak gentar berada di garis depan melawan pasukan NICA. Seperti juga Mirah, pada saat revolusi sejumlah wanita aktif membantu para pejuang di garis depan sekalipun hanya sebagai pensuplai makanan dan obat-obatan.

Perkumpulan pencak silat tidak menutup diri pada masalah-masalah sosial. Sejumlah jawara atau jagoan Betawi ikut terlibat dalam berbagai pemberontakan para petani seperti di Condet, Jakarta Timur (1916), Slipi, Tanah Abang dan Cakung (1913), serta Tangerang 1924 dan Tambun (1869). Mereka berontak mencegah pasukan VOC dan tuan tanah jahat yang akan melakukan penyitaan terhadap kediaman para petani karena tidak sanggup membayar blasting(pajak) hasil bumi.

Ini membuat para pendekar silat di Betawi selalu dicurigai penjajah. Tidak seorangpun pendekar (baik jago maupun jagoan) dari generasi terdahulu yang bersedia menyebutkan siapa gurunya. Dahulu latihan ‘maen pukulan’ sifatnya tertutup. Bahkan, ada yang memulai latihan pada tengah malam dan berakhir menjelang siang.

Di tempat latihan ‘maen pukulan’ ini sifat kependekaran ditempa. Adat pendekar Betawi adalah menang buah menang papan. Artinya, berantem menang, perkara di pengadilan juga harus menang. Karena itu, kiat untuk memenangkan perkara di pengadilan juga dibahas di tempat latihan ‘maen pukulan’.

Sejak 1950-an tempat latihan ‘maen pukulan’ yang tertutup berubah menjadi perguruan silat Betawi yang terbuka. Misalnya, Perguruan Silat Pusaka Sentra Kencana (berdiri 1952), Perguruan Silat Pendidikan Sinar Paseban, Kampung Kramat Sawah III (juga berdiri 1952), dan Perguruan Silat Putera Utama, Kayu Manis (berdiri 1960).

Aliran silat Sabeni (namanya di abadikan menjadi nama jalan di Tanah Abang), yang terkenal dengan jurus kelabang nyebrang dan merak ngigel diasuh oleh keturunan Sabeni sendiri. Ia adalah jagoan dari generasi sebelum perang dunia II. Ia lahir (1865) di Tenabeng, yang kini menjadi nama jalan Sabeni.

Seorang jago, menurut H Irwan Syafi’ie, adalah seorang yang bijak dan mau membantu orang yang sedang kesusahan, serta menolong orang yang lemah. Seorang yang disebut jago akan segera bertindak untuk mendamaikan orang atau kelompok yang sedang ribut/berkelahi, sekaligus memberi nasihat yang baik. Dia pun tidak mau membuat kesalahan, seperti menyinggung perasaan orang lain, memaki, memukul, apalagi sampai melukai dan membunuh.

Seorang jago mempunyai falsafah, hidup dan mati seorang manusia tergantung bagaimana amal perbuatannya.Karena falsafah hidup yang Islami itulah, maka hubungan mualim (guru agama) dengan jagoan tidak konfrontatif bahkan ada hubungan fungsional antara keduanya. Jagoan membaca doa-doa tertentu untuk peningkatan ‘maen pukulan’-nya. Senjata-senjata jagoan seperti golok, atau pisau raut biasanya diberi wafak pada bilah logam tersebut. Yang mengajarkanwafak adalah mualim.

Karena itu, banyak jagoan Betawi yang melaksanakan rukun Islam kelima. Seperti H Entong Gendut (Condet), Haji Ung (Kemayoran-kakek dari almarhum Benyamin S), Haji Darip (Klender), Haji Asenie (Petamburan), Haji Madalih Pitung (Kreo, Ciledug) dan masih banyak lagi.

Bagi jago atau jagoan Betawi istilah lu jual, gua beli ternyata bukan hanya sekedar gertak sambel tapi sudah menjadi tekad menjaga ketenteraman dan ketertiban ibukota. Seperti saat para jagoan berada dalam organiasi COBRA pimpinan Kapten Imam Syafe’ie.
bangjabrix.wordpress.com


Judul Flyer Film : Singa Betina Dari Marunda
Ukuran poster : 32 x 21,5 cm
Harga Rp 25.000,-

Selebaran Film Bioskop Bengawan Solo dan Idaho





Judul Flyer Film : Bengawan Solo
Ukuran : 16 x 19,5 cm
Harga Rp 15.000,-

Kembang Padang Kelabu


Judul Flyer Film : Kembang Padang Kelabu
Ukuran : 24,5 x 15 cm
Kondisi : pernah terlipat.
Harga Rp 20.000,-

Timuriana




Judul Flyer Film : Timuriana
Ukuran : 16 x 25 cm
Harga Rp 20.000,-

Tahun ; 1953
Produser : M Pandji Anom
Sutradara : M Pandji Anom
Genre : Drama
Warna : Hitam putih
Bahasa : Indonesia
Pemeran : Moh Mochtar (Dipa)
Komalasari (Riana)
A Ramli (Lingga)
M Pandji Anom
Zainab

Sinopsis
Mengenai suku Natuna dan Tenggara yang konon hidup di tengah Lautan Teduh. Seorang pemuda dari Tenggara, Dipa (Moh Mochtar) datang ke pulau Natuna dengan maksud menggalang persatuan. Usaha mulia itu ditentang oleh Lingga (A. Ramli), salah seorang lelaki dari Natuna. Pertentangan kian runcing, karena Riana (Komalasari), gadis Natuna, dan Dipa menjalin kasih. Lingga menantang, namun kalah dalam perkelahian. Barulah Lingga merelakan Riana, dan merestui Dipa untuk mengadakan persatuan.

Flyer Film Texas Adios



Judul Flyer Film : Texas Adios
Ukuran : 24 x 16 cm
Harga Rp 35.000,-

Air Pasang




Judul Flyer Film :  Air Pasang
Harga Rp 25.000,-

Selasa, 02 April 2013

Komik Antik Kantjil Jang Tjerdik 5


Komik antik karya D Djazh berjudul Kantjil Jang Tjerdik.
Jilid : 5
Penerbit : Mizwar - Djakarta tahun 1961
Pertjetakan Negara d/h Abadi.
Tebal : 23 halaman
Ukuran buku : 26,5 x 16,5 cm
Harga : Rp 30.000,-
SUDAH TERJUAL

Komik Antik Sim Blue Christmas


Komik antik karya Sim berjudul Blue Christmas.
Tebal : 96 halaman
Kondisi : baik
Harga Rp 50.000,-